LaptopReviewTeknologi

Review Samsung Galaxy Book Go

Review Samsung Galaxy Book Go, Samsung Galaxy Book Go terdengar bagus di atas kertas, tetapi banyak port dan konektivitas 4G tidak dapat menggantikan layar yang redup dan kinerja yang buruk

Galaxy Book Go adalah laptop ringan dan terjangkau dari Samsung yang ditenagai oleh chip Qualcomm – bukan Intel – dan menawarkan opsi konektivitas 4G.

Di atas kertas kedengarannya hebat, tetapi dalam praktiknya laptop ini sangat lambat, dengan Windows masih menolak untuk bermain baik dengan arsitektur Qualcomm’s Arm. Hasilnya adalah laptop yang sulit untuk direkomendasikan, dan tidak dapat disangkal dikalahkan oleh sebagian besar Chromebook dengan harga yang sama.

Desain dan bangun

  • Bentuk ramping dan ringan
  • Terbuat dari plastik
  • Hanya tersedia warna silver

Meskipun saya memiliki keluhan tentang kinerja Galaxy Book Go, saya tidak dapat menyalahkan tampilannya.

Hanya tersedia dalam warna perak, ini adalah laptop yang cukup ramping dan menarik untuk harganya. Samsung membuatnya tetap ramping (tebalnya hanya 14,9 mm) dan relatif ringan (hanya 1,38 kg), yang mengesankan mengingat ia hadir dengan layar 14 inci yang cukup luas.

Itu sebagian ringan karena bodinya terbuat dari plastik, yang tidak dapat dihindari dengan harga ini. Itu memang membuat laptop terasa agak murah – tapi hei, itu murah. Jadi Kamu tidak bisa terlalu banyak mengeluh tentang itu.

Tampilan dan audio

  • 14in layar HD
  • Cukup redup
  • Tidak ada layar sentuh

Layar 14in di sini besar untuk laptop dengan harga ini, tetapi ada kekurangannya.

Ini Full HD, pada 1920 x 1080, jadi setidaknya Samsung tidak mengambil jalan pintas di sana seperti yang kadang-kadang kita lihat di laptop anggaran lainnya.

Sayangnya, itu bukan layar yang bagus dalam hal lain. Menggunakan SpyderX untuk menilai kinerja layar, saya menemukan kecerahan maksimum hanya 225 nits – sekitar setengah dari apa yang dikelola laptop terbaik, meskipun diakui lebih baik daripada beberapa opsi murah lainnya.

Ini juga menawarkan rentang warna terbatas, hanya mengelola 62% dari gamut sRGB. Itu berarti tidak mampu menampilkan berbagai warna, meninggalkan Kamu dengan kualitas gambar yang lebih rendah. Tidak apa-apa untuk tugas pekerjaan dasar, tetapi film dan foto tidak akan terlihat terbaik di layar ini – diperparah dengan sudut pandang terbatas yang berarti tampilan akan terganggu jika Kamu tidak melihatnya secara langsung.

Sayang juga tidak ada opsi layar sentuh. Itu tidak sepenuhnya tidak biasa untuk harganya, tetapi itu akan membantu menebus beberapa kekurangan laptop lainnya.

Ada speaker stereo yang terpasang di laptop, tetapi seperti yang Kamu harapkan mereka cukup lemah dan nyaring. Mereka akan melakukan pekerjaan itu jika Kamu sedang melakukan panggilan video atau ingin menonton sesuatu di YouTube, tetapi untuk musik atau bahkan menonton Netflix, Kamu pasti ingin menghubungkan headphone Kamu.

Keyboard dan trackpad

  • Papan ketik yang luas
  • Agak lembek saat mengetik
  • Trackpad plastik besar

Tidak banyak yang bisa dikatakan tentang keyboard dan trackpad di sini, yang keduanya setara untuk komputer beranggaran rendah.

Keyboardnya cukup besar, membentang sebagian besar ke sisi perangkat, meskipun memalukan bahwa Samsung sebagian besar telah mencapainya dengan memberi jarak pada tombol daripada membuat keycaps individu lebih besar.

Dalam mengetik keyboard terasa sedikit lembut dan lembek, tidak terbantu dengan perjalanan tombol yang cukup pendek, tetapi cukup responsif dan menyelesaikan pekerjaan.

Kamu juga akan menemukan tombol daya di atas keyboard, meskipun tidak seperti kebanyakan laptop modern, tidak ada sensor sidik jari bawaan. Webcam 720p juga tidak mendukung Windows Hello, jadi tidak ada opsi login biometrik sama sekali di sini – Kamu akan mengetik kata sandi atau PIN setiap saat.

Trackpadnya juga khas. Itu besar, yang diterima, tetapi dapat dimengerti terbuat dari plastik. Itu membuatnya terasa sedikit lamban dan menambahkan sedikit gesekan saat Kamu menyeret jari Kamu, tetapi Kamu tidak akan menemukan yang lebih baik tanpa menghabiskan lebih banyak.

Spesifikasi dan performa

  • Didukung oleh Qualcomm Snapdragon 7c Gen 2
  • Hampir tidak dapat digunakan lambat
  • RAM 4/8GB & penyimpanan 128GB

Dan inilah intinya. Sejauh ini Galaxy Book Go mungkin tampak baik-baik saja – sedikit kasar di bagian tepinya, tapi itulah yang Kamu dapatkan untuk laptop yang harganya kurang dari £500/$500.

Masalahnya adalah semua dalam kinerja. Ini adalah salah satu rangkaian Windows yang sedang berkembang pada laptop Snapdragon – perangkat yang ditenagai oleh chip Qualcomm, bukan Intel atau AMD.

Qualcomm mungkin paling dikenal akhir-akhir ini karena chip smartphone Snapdragon-nya, yang memberi daya pada sejumlah besar ponsel dan tablet Android setiap tahun. Sekarang juga memproduksi komponen laptop menggunakan arsitektur Arm yang sama – teknologi dasar yang sama yang digunakan Apple untuk sukses besar dalam prosesor MacBook internalnya sendiri.

Galaxy Book Go ditenagai oleh Snapdragon 7c Gen 2 , versi terbaru dari chip laptop Qualcomm yang kurang kuat. Saya merasa itu lamban hampir melampaui titik yang dapat digunakan, dengan tugas-tugas dasar dan aplikasi sederhana menggantung dan membeku. Bahkan menjalankan satu tab Chrome terkadang terbukti terlalu banyak untuk laptop ini.

Jika ada, hasil benchmark laptop menyanjungnya. Mereka menunjukkan kinerja yang mirip dengan Acer Swift 1 dan Lenovo IdeaPad 3i , tetapi dalam pengujian kami, kami menemukan bahwa kedua laptop tersebut, sementara dasar, menangani penelusuran web dan email sehari-hari tanpa hambatan. Saya tidak bisa mengatakan hal yang sama untuk Galaxy Book Go.

Saat meninjau laptop, saya biasanya menjadikannya perangkat utama saya selama seminggu, tetapi harus saya akui bahwa saya tidak bisa terlalu sering menggunakan Galaxy Book Go, baik untuk bekerja atau menjelajahi web di malam hari.

Mungkin layak untuk ditandai bahwa model Review saya berjalan hanya dengan 4GB RAM. Ini adalah satu-satunya pilihan di AS, meskipun Inggris dan beberapa pasar lain juga mendapatkan varian RAM 8GB. Mungkin ini akan memiliki kinerja yang unggul – meskipun dengan biaya tambahan £100 untuk RAM ekstra (tanpa perubahan spesifikasi lainnya), saya pribadi tidak akan membayar mahal untuk mengetahuinya.

Performa yang buruk diperparah oleh fakta bahwa Windows masih tidak memiliki kompatibilitas penuh dengan chip Arm, yang berarti bahwa beberapa aplikasi tidak dapat berjalan sama sekali di Windows 10. Laptop ini memenuhi syarat untuk upgrade gratis ke Windows 11 , yang tidak setidaknya menyertakan emulator Arm – tetapi itu akan menambah lapisan tantangan kinerja tambahan yang tidak saya percayai untuk dipenuhi oleh laptop ini.

Masalahnya adalah bahwa Windows adalah sistem operasi yang kompleks, dan tidak dapat berjalan dengan baik pada chip berdaya rendah seperti itu. Pada harga ini Kamu akan jauh lebih baik melihat chip Intel murah jika Kamu benar-benar membutuhkan Windows, atau beralih ke Chromebook. Galaxy Chromebook Go milik Samsung sendiri memiliki harga yang hampir sama dan dilengkapi dengan chip yang kurang kuat dari ini, tetapi karena menjalankan ChromeOS yang ringan, ia menawarkan kinerja yang jauh lebih mulus.

Baterai dan pengisian daya

  • Daya tahan baterai yang sangat baik
  • Pengisian lambat

Terlepas dari semua kekurangannya, Qualcomm’s 7c Gen 2 memang menghadirkan satu kekuatan utama: daya tahan baterai.

Dalam pengujian kami, Galaxy Book Go bertahan lebih dari 15 jam pemutaran video terus menerus – bukan skor tertinggi yang pernah kami rekam, tetapi jauh lebih baik daripada kebanyakan pesaing anggaran lainnya.

Ini adalah cerita serupa dalam penggunaan biasa, di mana Kamu benar-benar tidak perlu mengisi daya laptop ini lebih dari sekali setiap beberapa hari.

Kelemahannya adalah ketika Kamu mengisi daya, itu lambat. Laptop ini dilengkapi dengan pengisi daya USB-C 25W, tetapi ini hanya menambah 6% yang memalukan dalam waktu setengah jam. Itu berarti Kamu mungkin harus terbiasa mengisi daya ini dalam semalam, karena plug-in cepat tidak akan memberi Kamu banyak.

Konektivitas

  • Rentang port yang mengesankan
  • 4G LTE

Konektivitas adalah kekuatan utama lainnya. Pertama, meskipun bentuknya ramping, Samsung telah membuat serangkaian port yang mengejutkan. Ada port USB-C di setiap sisi untuk pengisian daya dan data (salah satunya menangani output video juga), satu port USB-A 2.0, jack headphone 3.5mm, slot kartu microSD, dan bahkan slot kunci Kensington Nano.

Sama pentingnya, ada baki kartu SIM, karena seperti semua laptop Qualcomm, ini mendukung 4G LTE. Kamu akan memerlukan kartu SIM tambahan – Kamu tidak dapat mendukung paket data ponsel Kamu, mengecewakan – tetapi jika Kamu tidak keberatan dengan pengeluaran yang sedang berlangsung, sangat nyaman untuk mendapatkan akses ke data bahkan ketika tidak ada Wi-Fi yang bagus di sekitar.

Kamu mungkin juga pernah melihat Galaxy Book Go 5G – perhatikan bahwa ini adalah laptop yang berbeda. Selain 5G, model itu menyertakan prosesor yang lebih kuat dan beberapa peningkatan spesifikasi lainnya, sehingga harganya jauh lebih mahal. Model ini hanya 4G, jadi tidak akan menangani koneksi yang cukup cepat – tetapi masih ada sedikit keluhan di sana.

Ada juga Wi-Fi tentu saja (meskipun bukan Wi-Fi 6 atau 6E terbaru terbaru ) dan Bluetooth 5.1 untuk menghubungkan headphone atau aksesori lainnya.

Harga dan ketersediaan

Galaxy Book Go tersedia secara luas, dan mulai dari £399/$349/€499. Kamu dapat membelinya langsung dari Samsung , atau dari Amazon dan pengecer lainnya.

Ini mungkin pilihan yang jauh lebih menarik di AS, di mana harga itu cukup murah untuk mungkin membuat Kamu mengabaikan masalah kinerja – meskipun saya masih ragu.

Namun di Inggris dan Eropa, harga terasa seperti perampokan siang hari untuk apa yang Kamu dapatkan. Performanya tidak cukup baik, dan laptop saingan – baik Windows maupun Chromebook – dengan nyaman mengungguli Galaxy Book Go.

Lihat bagan kami tentang laptop anggaran terbaik dan Chromebook terbaik untuk beberapa opsi yang lebih baik dengan harga yang sama – atau penawaran laptop anggaran terbaik yang kami temukan sekarang untuk mendapatkan laptop murah yang bahkan lebih murah.

Samsung Galaxy Book Go mungkin mendapat manfaat dari desain yang cukup menarik, banyak port, dan fasilitas seperti daya tahan baterai yang sangat baik dan konektivitas 4G, tetapi masalah kinerjanya menutupi semuanya.

Semua port di dunia tidak masalah ketika laptop lambat dan membuat frustrasi untuk tugas dasar sehari-hari, dan bahkan dengan harga yang relatif terjangkau, ini benar-benar ekonomi palsu.

Kamu jauh lebih baik menghabiskan sedikit lebih banyak untuk kinerja yang lebih baik di tempat lain – atau beralih ke Chromebook untuk laptop murah yang tidak ingin Kamu buang ke tempat sampah.

Spesifikasi Samsung Galaxy Book Go:

  • Qualcomm Snapdragon 7c Gen 2
  • Layar LED FHD 14in (1920 x 1080), Anti-Silau
  • Memori 4GB LPDDR4x
  • Penyimpanan 128GB
  • Speaker Stereo ( 1,5 W x 2 )
  • Mikrofon Digital Internal
  • Kamera HD 720p
  • Bluetooth 5.1, Wi-Fi 5
  • 4G LTE
  • 2x USB Tipe-C
  • 1x USB2.0
  • Pembaca Kartu Multi-media MicroSD
  • 1 Headphone keluar/Mic-in Combo
  • Slot Keamanan Nano
  • Baterai 42.3Wh
  • Sudah termasuk pengisi daya USB-C 25W
  • 324x225x15mm
  • 1.38kg (3.04lbs)
  • Beranda Windows 10/11

Related Posts

1 of 4

Leave A Reply

Your email address will not be published.